IN LIFE

Published 14 Maret 2012 by dyasahara

TOGETHER IN CAMPUS

GALS

Sudah banyak masa yang terjadi sampai usiaku kini 22 tahun. Banyak kejadian yang mengerahkan semua ekspresi, emosi dan usahaku sebagai salah satu makhluk Allah yang ingin menjadi lebih baik. Dan semua itu kembali menjadi kenangan ketika usiaku sudah sekian.

Beberapa kenangan yang  tidak terlupakan adalah ketika masa-masa kuliahku bersama teman yang sering menyebut nama perkumpulannya sebagai “GALS”. Nama ini sebenarnya hanya diambil dari komik Gals yang saat itu aku dan salah satu temanku baca, yaah meskipun tidak semuanya menyukai komik, tapi tidak ada yang salah dengan nama itu karena memang semuanya adalah cewek. Aku sering tak suka ini disebut “genk” karna sering kata itu berkonotasi negatif, jadi cukup perkumpulan saja :p. Semua teman yang lebih kusebut sahabat ini memiliki kesan kepribadian bagiku, seperti :

1. Si Easy Going (Vivin)

Ia adalah kenalan pertamaku saat memasuki kampus. Kita berkenalan dalam kamar asrama yang saat itu menjadi kamar sementara. Meskipun ia bertahan di kampus hanya untuk 3 semester saja, tapi aku merasa bisa memberikannya kesan  Easy Going karena kesanku pada sahabatku ini adalah selalu kemanapun tempat yang ia suka. Ia lebih senang bermain ke luar daripada berdiam di kamar hanya untuk mengobrol lama dengan teman-temannya. Ia memiliki sikap berani yang membuat ia lebih bisa diandalkan oleh sahabat lainnya yang memang saat itu belum benar-benar memahami tentang dunia jurusan kita. Ia yang juga selalu berusaha baik dengan orang lain membuatnya lebih bisa dekat dengan orang.

Kenangan tak terlupakan bersamanya adalah saat kita bertengkar karena kurangnya komunikasi. Aku yang saat itu merasa emosi melihat ia membanting HP di depanku karena ketidaknyamanannya diberikan pertanyaan, malah membanting sepatu di depannya…HAHHAHAH…kejadian yang membuatku merasa bodoh. Tapi tak sampai 1 jam berikutnya kita malah saling nangis untuk minta maaf.

2. Si Bijak (Sari)

Ini adalah teman kedua yang kuajak kenalan di asrama. Saat pertama mengenalnya aku memiliki kesan ia adalah penganut Islam yang fanatik, tapi setelah beberapa hari aku mengenalnya, ia alim tapi tidak fanatik layaknya orang fanatik Islam lainnya. Ia adalah si bijak yang selalu terlihat tenang saat ada masalah, ia jarang sekali menunjukkan emosinya dan berusaha sabar menghadapi siapa saja. Ia adalah orang yang takkan lama-lama marah dengan orang dan akan selalu menyadari kesalahannya.

Sang bijak adalah kesan yang ada di otakku mengingat ia yang selalu mengingatkan dan  memberikan bantuan bagi mereka yang memang merasa butuh. Tapi karena ketenangannya dalam menghadapi masalah inilah yang kadang membuatku kesal, karena aku jadi merasa diacuhkan saat memang memerlukan kerjasama dengannya, padahal sebenarnya ia juga memikirkannya. Barulah setelah  aku mengajaknya berdiskusi ia mengungkapkan apa idenya. Aku selalu nyaman bearada dengannya, karena ia memang orang yang bisa diandalkan.

Kenangan bersama ia yang tak terlupakan adalah ketika kita penelitian bersama guna menyelesaikan skripsi. Kesan bersama dan berbagi berdua yang kita ciptakan di kos sering membuat aku merasa ingin mengalaminya lagi, belum lagi karena penguji skripsi kita sama, kita sering mengalami nasib sedih dan senang selalu bersama.

3. Si Molek (Imel)

Pertama kali aku melihatnya, ia adalah cewek yang cantik dan proposional dengan tinggin mencapai lebih dari 160cm. Rambutnya yang dibuat lurus, cara berpakaiannya yang modis, serta matanya yang besar membuat aku merasa ia adalah cewek yang sedikit judes (sinis), tapi setelah berkenalan, aku paham ia cewek yang ramah dan apa adanya. Ia adalah GALS termuda.

Aku mempunyai kesan ia molek karena meskipun baju yang ia pakai modis seperti banyak orang lainnya dan meskipun dandanan yang sering lebih ia tonjolkan hanya rambut, tapi ia adalah anak seorang pemilik salon, jadi kosmetik dan tatanan rambut yang ia tampilkan selalu terlihat seperti ia paling sering bermolek. Karenanya tak heran jika segala yang berbentuk tampilan fisik banyak yang meminta pendapatnya. Selain itu ia juga memiliki suara yang merdu dan pintar menggambar, sehingga banyak yang meminta bantuannya untuk membuat sebuah media gambar sebagai tugas.

Banyak kenangan yang berkesan dengan sahabatku ini, karena ia hampir selalu ada dalam kejadian yang menyenangkan, tapi yang tak terlupakan adalah kejadian bodohku yang sampai sekarang kusesali mengapa aku demikian adalah ketika ia menggodaku merusakkan boneka pemberiaan orang spesialnya waktu itu. Aku yang antara percaya dan tidak jika rusak karena aku malah emosi dan memberikan uang untuk mengganti bonekanya. Tapi karena emosinya aku malah nangis gak jelas, tapi setelah itu ia meminta maaf dalam keadaan diriku yang emosi. Memang seharusnya aku tak seemosi itu…CKCKCKCK….

4.  Si Cuek (Ani)

Ketika mengenalnya aku tak tau kalo dia seharusnya adalah kakak kelasku. Ia adalah orang yang selalu berusah melakuakn sesuatu yang ia harus lakukan, tapi terkadang ia memang tidak ingin ribet jika memang sudah ada yang melakukannya. Ia adalah GALS pertama yang menikah (tidak MBA!!!!!) yang kemudian dikaruniai seorang anak perempuan.

Kesan cuek aku dapat dari dirinya yang tidak terlalu memperdulikan omongan orang tentangnya, selama ia melakukannya dengan baik dan itulah yang ia mampu, ia akan menganggapnya angin lalu. Bahkan terkadang ia sedikit cuek dengan tugas kelompok. Tapi usahanya dan keinginannya yang seringkali kuat membuatnya tak merasa ingin bermalas-malasan saja.

Tidak banyak kejadianku bersamanya, tapi kejadian yang paling kuingat adalah ketika ulangtahunnya yang ke 20. Aku yang berusaha menakut-nakutinya dengan rukuh saat malam hari malah aku dibuatnya terkejut karena sebenarnya dia sudah bangun terlebih dahulu…HAHAHA….usaha yang sia-sia.

5. Si Neriman (Cicik)

Wow…kesan pertamaku adalah ia mirip gaya Mitha The Virgin, dia seperti cowok dengan rambutnya yang pendek juga dengan badan dan pinggangnya yang kecil. Saat mengendarai sepeda dengan memakai  jaket, takkan ada yang menyadari ia adalah cewek. Tapi seiringnya waktu, ia juga mulai berdandan cantik dengan memanjangkan rambutnya dan mengenakan baju warna2 cewek.

Ia bukan orang yang ingin berpendapat saat orang tidak menanyakan pendapatnya. Ia akan menerima suara terbanyak meskipun itu tidak sesuai pendapatnya. Saat ada yang berbagi makanan atau hadiah juga ia akan diam saja dengan hanya nyletuk jika dia mendapatkan giliran terakhir mendapatkan jatah tersebut. Aku mempunyai kesan ia adalah orang yang neriman apa yang orang berikan padanya dan apapun keputusan kelompok dalam menyelesaikan sesuatu.

Meskipun sering juga aku menghabiskan waktu dengannya, tapi tak banyak kejadian yang paling kuingat bersamanya. Hanya saja aku selalu ingat kasihan padanya pada kejadian yang tidak beruntungnya, misalnya saja file tugasnya yang berubah, atau file skripsinya yang hilang, pernah juga nilai mata kuliahnya saja yang tidak keluar, padahal semuanya keluar. Sepertinya ia memerlukan dewa keberuntungan dalam beberapa hal :p.

6. Si Pemikir (Fibri)

Aku mengenalnya ketika kita menjadi satu kamar. Aku melihat ia seperti salah satu pemain film korea yang mengkisahkan tentang perjuangan koki kerajaan (Jang gem). Senyumnya yang ramah dan peduli dengan orang sekelilingnya membuatnya selalu terlihat baik di depan siapa saja.

Setelah beberapa lama aku mengenalanya aku baru memahami ia adalah pemikir yang kurang baik. Ia sering menjadi bingung dengan sesuatu yang sulit atau tidak tau bagaimana menyelesaikannya, dan inilah yang terkadang membuat orang di sekelilingnya bingung dan kesal. Karena itu sahabat yang lain takkan tega curhat jika memang tidak ada hubungannya denganya.Tapi ia adalah orang yang pantang menyerah untuk melakukan sesuatu yang memang harus ia selesaikan. Ia akan selalu berusaha meskipun jalan itu sulit. Ia juga adalah tipe orang yang akan selalu memuji jika memang itu pantas untuk dipuji.

Ia adalah orang yang jarang keluar dengan teman-temannya, tak banyak juga kenangan dengannya. Tapi yang sering aku ingat tentangnya adalah orang selalu berusaha tersenyum.

7. Si Adaptif (Mela)

Kegiatan pengenalan kampuslah yang memperkenalkanku dengannya. Kesan pertamaku adalah ia cantik dengan aksen desanya yang sepertinya melekat dalam tatanan bahasanya. Ia adalah cewek yang tidak merasa dikejar waktu dalam melakukan sesuatu. Ia akan mulai mengerjakan sesuatu ketika ada yang mulai melakukannya, mungkin karena ia merasa kurang percaya diri dengan hasil kerjanya.

Adaptif adalah kesan yang aku pikir ada dalam pribadinya. Ia akan selalu berusaha mengenal lingkungan barunya meskipun itu adalah lingkungan pertama ia di sana. Ia dapat menciptakan suasana obrolan awal yang santai dan akrab. Memanggil nama orang yang baru dikenalnya adalah cara yang dapat ia lakukan untuk mengakrabkan diri. Inilah yang sering membuatku nyaman di dekatnya saat ada di lingkungan baru. Selain imel, mela adalah GALS yang memiliki suara merdu (seharusnya mereka buat “MGM“…HAHAHA…).

Meskipun bukan aku yang turut serta secara langsung dalam kejadian ni tapi aku ikut serta dalam merencanakannya. Ketika ulang tahunnya yang ke 21, pacarnya menghubungi ku agar aku pura2 menjadi seseorang yang telepon mengaku sebagai kekasih gelap. Tapi karena saat itu aku tak memiliki nomor yang bisa di pakai, maka yang melakukannya adalah Cicik. Selama ± 5 hari dikerjain, Mela baru tau ternyata Cicik lah yang menyamar sebagai kekasih gelap pacarnya, ia begitu kesal sampai mau melempar Cicik dengan sepatunya dengan tetap senyum di wajahnya. Aku yang saat itu juga takut berusaha meredam amarahnya….HAHAHA…barulah akhirnya ia kesal dengan pacarnya karena punya ide demikian, tapi ia tak marah karena itu…Ia malah tertawa karena menyadari itu memang hari ulang tahunnya.

8. Si Hemat (Juli)

Dia adalah orang yang benar2 mengalami perubahan besar dalam pribadinya saat masa perkuliahan. Awal aku mengenalnya ia adalah sosok individu yang merasa tidak perlu berbicara jika memang bukan waktunya berbicara. Ia lebih memilih sendiri saat ia tidak melakukan apa2. Tapi dengan berjalan waktu yang cukup lama, ia adalah sosok  ceria, ia menjadi peduli dan mau berurusan dengan sahabat lainnya meskipun hanya sekedar bercanda. Ia menjadi sosok humoris dan menyenangkan ketika ia mencoba untuk masuk dalam dunia sahabat yang menyenangkan.

Aku menggunakan kata si hemat karena ia memang paling sangat amat hemat di antara GALS lainnya. Ia bahkan tidak berpikir untuk membeli sesuatu yang tidak terlalu diperlukannya, bahkan itu terkadang dalam hal makanan. Ini dikarenakan karena kehidupannya yang masih memerlukan penghematan yang cukup agar ia tetap bisa berkuliah. Tapi hal inilah yang terkadang perlu aku contoh dalam kehidupanku kelak, walaupun tidak secara ekstrim :p.

Banyak kenanganku bersamanya yang tak terlupakan karena ia yang membenci angkatan juga polisi membuat para sahabat selalu ingin menggodanya, bahkan saat di perjalanan. Tapi hal yang paling kuingat adalah ketika aku bercanda dengan nada bertengkar di depan tempat penyimpanan barang depan swalayan karena kita sama-sama lupa mengambil bon. Melihat kita yang terlihat bertengkar, penunggu barang berniat membantu untuk memanggil kasir, tapi kemudian kita hanya bilang tidak mas…kita cuma bercanda dan berlalu sambil tertawa…HAHAHAH….Mungkin penunggu barang tersebut melihat kita dengan keheranan.

9. Si Sibuk (Shanti)

Pertama melihatnya aku tak memahami sahabatku yang satu ini, ia adalah orang yang sedikit prefeksionis dan teoritis dalam sesuatu hal, sehingga ia akan selalu mengatakan pendapatnya ketika ngobrol meskipun kebanyakan dari yang lainnya kurang memahami itu. Tapi ia lemah dalam hal cinta mencinta, mungkin karena hal inilah yang sangat sulit untuk diteorikan :p.

Kesanku padanya adalah si sibuk, karena ia memang benar-benar sibuk. Tidak seperti vivin yang Easy going untuk bermain dan cari udara segar, tapi ia selalu mencari kesibukan organisasi yang bermanfaat baginya atau orang lain, seperti karate atau pecinta alam. Hal ini yang terkadang menyita waktu kuliahnya. Di sisi lain ia adalah orang yang selalu belajar dan membaca, karenanya pengetahuannya banyak dalam bidang yang ia gemari, takkan terlalu rumit baginya mengikuti pembelajaran jika memang ada catatannya.

Karena ia yang sibuk, kegiatan bersama dengannyapun sangatlah jarang sekali. Kegiatan yang paling menyenangkan bersamanya ketika perpisahan angkatan2007, karena saat itu kita bersama2 mengahbiskan kebersamaan.

10. Me

Gak tau deh pribadi seperti apa yang sahabat2ku pikirkan tentangku ….heheheh…..

Iklan

4 comments on “IN LIFE

  • like this,,,,,,tmen q cek kreativ e reeexxxxx,,,,,,tp mbok yo ojo nyebut angkatan ato polisi tho,,, ILL fill aq karo istilah kuwi hhhhh

  • Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

    Connecting to %s

    %d blogger menyukai ini: